Penting!!
Jaga Kesehatan Dari Virus Corona Stay at Home #DiRUmahAja

Contoh Pidato Singkat 17 Agustus Dalam Bahasa Jawa

Shobatasmo.com - Berpidato tentang 17 Agustus sepertinya untuk sebagian orang sangat mudah di hafal tanpa harus melihat text langusng spontan saja. Tapi ada sebagian orang tertentu yang tidak bisa berbicara bahasa indonesia secara pasih untuk di bacakan oleh orang daerah jawa.

Pidato 17 agustus dalam bahasa jawa

Untuk itu biar mempermudah membaca pidato tentang 17 agustus di bawah ini adalah versi bahasa jawa yang tentunya singkat padat dan jelas. Maka dari itu silahkan simak beberapa contoh pidato tentang 17 agustus menggunakan bahasa Jawa di bawah ini.

Pidato 17 Agustus Dalam Bahasa Jawa


Sugeng esuk, tamu sing seneng

Dina iki minangka dina kelairan gerakan pemuda Indonesia, gerakan pemuda para ulama, lan dina kelairan gerakan siswa nasional.

Langkah sing seneng banget, dina iki uga aku duwe kesempatan kanggo menehi pidato babagan Hari Kemerdekaan.

Sugeng rawuh.

Dina kelairan, kabeh sing wis dakcritakake ing ndhuwur minangka tonggak sejarah mbebasake wong Indonesia saka jajahan luar negeri sing manggon ing tanah air. Dheweke ngerti wong-wong Indonesia, yen kita bangsa sing pantes lan pantes ngadeg kanthi sikil dhewe. Kaya dene kerajaan-kerajaan Majapahit lan Sriwijaya sing bisa mrentah menyang negara-negara tanggane, wedi banget karo koloni mau.

Semangat kamardikan diwiwiti kanthi ngilangi spanduk saka siji rasa, siji jiwa, lan siji basa. Ngyakinake kabeh tingkat masarakat supaya bebas saka kasusahan. Dadi masarakat sing terpelajar lan terpadu minangka kunci kanggo mbebasake awake dhewe saka kolonialisme.

Sanajan wektu iki, sampeyan wong enom, para siswa, aja nate takon kenapa aku sekolah lan sinau, ora bakal takon apa sing bakal dakkarepake, nanging takon apa sing bakal tak lakoni wektu iki.

Kamardikan ujar saka kebebasan positif. Merdika lagi ngomong babagan rasa seneng spiritual ora fisik. Kamardikan minangka spandhing sing dicelupake dening Gusti Ingkang Maha Kuwasa menyang batin saben putrane Nabi Adam.

Kemiskinan dudu kolonialisme, mula ora nandhang sangsara. Nanging munkar, rasa seneng yaiku wujud kolonialisasi manungsa. Bebas dadi manungsa ekspres kaya Manuk Garuda, sing bebas mabur.

Nah itu dia tadi pidato 17 agustus menggunakan bahasa jawa yang bisa kamu tulis ketika berpidato di panggung. Semoga bermanfaat jangan lupa lihat artikel lainnya di blog shobatasmo dan jika berkenan silahkan share ke media sosial kalian ya

Subscribe Our Newsletter

Related Posts

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel